Serangan menembak waktu malam di hospital Mexico tinggalkan 4 mati, termasuk doktor

Serangan tembakan waktu malam di sebuah hospital di utara Mexico telah mengorbankan empat nyawa, termasuk seorang doktor, kata pihak berkuasa Jumaat.

Serangan itu berlaku hampir tengah malam Khamis di ibu negeri Sinaloa, Culiacan. Negeri itu adalah kampung halaman kartel dadah dengan nama yang sama.

Polis negeri berkata sekurang-kurangnya tiga penembak cuba menceroboh masuk ke hospital itu, tetapi dua daripada mereka terbunuh dalam pertempuran senjata dengan anggota keselamatan. Doktor itu sepertinya terkena tembakan sesat.

Seorang penyerang ketiga cedera, tetapi bergelut dengan seorang pegawai polis ketika dia dibawa ke hospital lain. Penyerang yang cedera itu merampas senjata pegawai dan menembak dirinya sendiri dengan senjata itu, kata polis.

Media tempatan melaporkan bahawa penembak itu menceroboh hospital untuk menamatkan nyawa seorang pesakit yang cedera dalam pertempuran senjata sebelum ini. Walau bagaimanapun, pejabat pendakwa negeri berkata ia belum dapat mengesahkannya.

Sinaloa telah menjadi tempat pertempuran antara pelbagai puak kartel Sinaloa, termasuk anak-anak penyeludup dadah dipenjarakan Joaquín “El Chapo” Guzmán, saudara-mara lain dan bos kartel lama Ismael “El Mayo” Zambada.

Serangan oleh penembak kartel dadah ke atas ambulans dan hospital ketika memburu musuh yang cedera telah menjadi masalah yang berterusan di Mexico.