Mogok yang akan datang oleh krew feri Yunani mengancam gangguan kepada perjalanan pulau berikutan kematian penumpang

Para pengembara ke destinasi pulau popular Yunani akan menghadapi gangguan minggu depan kerana mogok 24 jam pada 13 September oleh krew feri yang mengutarakan kebimbangan keselamatan dan buruh.

Kesatuan PNO berkata keputusan itu dibuat Jumaat “bersempena dengan insiden memualkan” minggu ini di pelabuhan utama Yunani Piraeus, di mana seorang penumpang lewat lemas selepas didorong ke laut oleh ahli krew feri.

Kesatuan itu tidak mengaitkan secara langsung sebab-sebab mogok dengan lemasnya hari Selasa, yang mencetuskan kemarahan dan kutukan di seluruh Yunani.

Kenyataan PNO mengecam apa yang didakwanya pelaksanaan undang-undang dan peraturan pengangkutan dan keselamatan pelabuhan yang tidak betul. Ia berkata ahli krew terlalu banyak bekerja dan jadual pelayaran feri “tidak munasabah,” yang menurut PNO menimbulkan kebimbangan keselamatan yang serius.

Kenyataan itu juga menyeru kerajaan untuk “mengambil semua langkah yang perlu untuk melindungi nyawa manusia di laut.”

Seorang nakhoda feri pulau dan tiga anak kapalnya telah ditangkap dan didakwa pada hari Rabu atas kematian lelaki berusia 36 tahun itu di Piraeus.

Video insiden itu menunjukkan lelaki itu cuba menaiki feri Blue Horizon ketika ia bersiap untuk berlepas, dan seorang krew menolaknya dari landasan muat ke dalam air yang bergelora dengan ganas oleh kipas feri yang bergerak.

Tiada usaha dibuat untuk menyelamatkan lelaki itu, dan feri itu meneruskan perjalanannya jauh keluar dari pelabuhan sehingga diperintahkan kembali.

Siasatan sedang dijalankan ke atas tindak balas pihak berkuasa pelabuhan terhadap insiden itu, dan dua pegawai polis pelabuhan Piraeus kanan telah digantung.