Mahkamah perintahkan lelaki Australia ganti rugi polis selepas penculikan palsu untuk bertemu gundik

Sebuah mahkamah Australia memerintahkan seorang lelaki yang melakukan penculikan palsu terhadap dirinya sendiri untuk memberi ganti rugi kepada polis atas kesulitan menyiasat jenayah palsu itu.

Paul Iera, 35, menghantar mesej kepada teman wanitanya pada Malam Tahun Baru 2022 dari telefonnya sendiri, berpura-pura menjadi sekumpulan penculik Timur Tengah.

Lelaki dari Wollongong, New South Wales, didapati berbohong untuk menghabiskan malam dengan wanita lain.

Berpura-pura sebagai penculik fiksyen, Iera dilaporkan memberitahu teman wanitanya bahawa dia akan ditahan sehingga pagi – mendorongnya untuk memanggil polis Daerah Lake Illawarra untuk menyiasat.

Iera menghubungi bapanya keesokan harinya, memberitahu bahawa dia akan dihantar pulang oleh penculik ke keretanya di Wollongong.

Polis menghentikan van Iera pada hari yang sama, mendapati hanya dia di dalam – Iera terus berpura-pura mengikuti laporan palsu itu, membawa pihak berkuasa ke dalam pengejaran liar selama lebih 200 jam.

Iera tertangkap setelah rakaman keselamatan menunjukkan dia bersama pelacur pada malam berkenaan – rakaman berasingan menunjukkannya bersama gundiknya tidak lama selepas menghubungi bapanya tentang penculikan itu.

“Anda memilih untuk menghantar mesej menggerunkan dan menakutkan kepada pasangan anda supaya anda boleh mendapatkan sedikit masa tambahan dengan pasangan lain,” kata Majistret Michael Ong kepada Iera, menurut 9 News. “Anda fikir itu cara yang hebat untuk melakukannya – mana-mana orang yang waras pasti akan pergi ke orang ramai, dan itulah yang sebenarnya berlaku.”

Hakim itu meneruskan, “Anda berada pada titik di mana anda perlu membuat pilihan. Anda sama ada mengambil langkah ke belakang, melihat diri sendiri dan keadaan anda dan bergerak ke arah memajukan diri, atau sebaliknya anda akan berada dalam situasi di mana penjara akan menjadi pilihan yang sangat realistik.”

Iera dihukum Selasa lalu untuk melakukan 350 jam khidmat masyarakat dan diperintahkan membayar $16,000 sebagai ganti rugi.

“Sejak melakukan kesalahan itu, Encik Iera telah membuat kemajuan pemulihan yang luar biasa, dan hasil hari ini mencerminkan usaha Mahkamah untuk menggalakkan pemulihan berterusan itu,” kata peguam Abbas Soukie dalam satu kenyataan.

Beliau menambah, “Encik Iera terus menikmati sokongan keluarga dan pasangannya, dan ingin meneruskan kehidupan sebagai ahli masyarakat yang produktif,”