Cucu Nelson Mandela Zoleka meninggal dunia selepas perjuangan panjang melawan kanser: ‘Aktivis yang tidak kenal penat’

Cucu Nelson Mandela Zoleka meninggal pada malam Isnin pada usia 43 tahun selepas perjuangan melawan kanser, kata keluarganya.

“Kami berkabung atas kehilangan cucu tersayang Nenek Winnie dan Madiba dan kawan Yayasan,” Yayasan Nelson Mandela menulis tentang kematian Zoleka Mandela.

“Zoleka adalah aktivis yang tidak kenal penat untuk penjagaan kesihatan dan keadilan,” kata kenyataan itu.

“Kerjanya dalam meningkatkan kesedaran tentang pencegahan kanser dan komitmennya yang tidak goyah untuk memecahkan stigma yang mengelilingi penyakit itu akan terus mengilhami kita semua.”

“Fikiran kami bersama keluarga dan kawan-kawannya pada masa yang paling sukar ini,” tambahnya. “Hamba kahle Zoleka, kami akan mengingati anda.”

Zoleka Mandela dimasukkan ke hospital pada 18 September untuk rawatan berterusan bagi kanser metastatik yang merebak ke otak, paru-paru, hati dan sumsum tulang belakangnya, antara bahagian lain tubuhnya, keluarga mengumumkannya dalam satu siaran di Instagram.

Imbasan baru-baru ini menunjukkan kemajuan yang “ketara”, termasuk beberapa emboli – atau bekuan darah – di paru-parunya. Akhirnya dia meninggal dikelilingi keluarga dan kawan-kawan.

Keluarganya menyiarkan kenyataan itu dengan kata-kata “Keamanan. Gairah. Positif. #TerminallyFree.” Keluarga itu juga berterima kasih kepada pasukan perubatan yang merawatnya, memanjangkan “penghargaan ikhlas” mereka.

Mandela tidak berusaha untuk menyembunyikan diagnosisnya sepanjang beberapa tahun kebelakangan ini dan malah mendokumentasikannya untuk posteriti. Dia melancarkan sebuah buku pada 2013, “When Hope Whispers,” yang mendokumentasikan keterlibatan keluarganya dalam perjuangan menentang apartheid, perjuangan peribadinya dengan alkohol dan ketagihan dadah, kehilangan anak-anaknya, dan perjuangannya melawan kanser payu dara.

Dia bercakap panjang lebar tentang “tanggungjawab sosial” yang dia miliki sebagai ahli keluarga Mandela. Nelson Mandela berkhidmat sebagai presiden pasca-apartheid Afrika Selatan yang pertama.

Mandela dilahirkan pada tahun 1980, dan dia mempunyai enam orang anak – salah seorang daripada mereka meninggal dunia pada tahun 2010 akibat kemalangan kereta, dan satu lagi meninggal dunia selepas kelahiran pramatang pada tahun 2011.

Mandela juga bercakap dengan terbuka tentang penderaan seksual yang dia alami semasa zaman kanak-kanak antara usia 8 dan 14 tahun, yang dia salahkan kepada ketiadaan ibunya kerana “mereka yang sepatutnya menjaga [dia]” mengambil kesempatan daripadanya.

Hidupnya, yang kerap dipenuhi tragedi, tidak menghalangnya daripada cuba membantu mereka di sekelilingnya: Dia berkempen menentang kematian memandu dan bahaya yang dihadapi kanak-kanak dari kereta, dan dia mendokumentasikan perjalanannya melawan kanser untuk menyebarkan kesedaran dan menggalakkan orang lain untuk mengambil langkah pencegahan.

Dia menjalani rawatan untuk mastektomi ganda tak lama selepas diagnosis kanser payudaranya tetapi tidak lama kemudian mendapati dia juga menghidap kanser hati, menurut The Evening Standard.

Selepas BBC menamakannya salah seorang daripada 100 Wanita outlet itu pada tahun 2016, dia berkata adalah “penting bagi wanita untuk bersuara, diuji, melakukan pemeriksaan mereka sendiri.”

“Saya menghabiskan begitu banyak masa menyalahgunakan dadah dan alkohol dan memilih itu daripada keluarga dan orang tersayang saya,” katanya dalam satu temu bual dengan BBC. “Saya hanya berharap di mana dia berada dengan anak perempuan saya dia melihat ke bawah dan berfikir ‘akhirnya dia melakukan dengan betul’.”