Yayasan ASEAN dan Microsoft Melancarkan Program AI TEACH untuk ASEAN bagi Membentuk Masa Depan Teknologi Wilayah – Microsoft dan Yayasan ASEAN Melancarkan Program AI TEACH untuk ASEAN

(SeaPRwire) –   JAKARTA, Indonesia, Jan. 25, 2024 — Pertumbuhan Teknologi Kecerdasan Buatan (AI) di seluruh ASEAN telah menjadi daya pendorong utama dan diramalkan akan menyumbang lebih USD 1 trilion kepada KDNK wilayah ini menjelang 2030.[1] Seiring dengan perkembangan digital yang semakin pesat, keperluan untuk mempersiapkan tenaga kerja terhadap cabaran dan peluang di era baru AI ini tidak pernah lebih penting.


Menyedari peranan penting kemahiran AI dalam memperkasakan pertumbuhan ekonomi yang inklusif dengan memperkasakan pekerja dan pencari kerja untuk memperkuatkan kerjaya dan perniagaan mereka, Yayasan ASEAN dan Microsoft telah melancarkan program bertujuan membentuk masa depan teknologi wilayah ini di mana kecekapan AI adalah asas kejayaan.

Dalam kerjasama dengan pertubuhan bukan kerajaan tempatan, institusi tenaga kerja, dan kerajaan, AI TEACH bertujuan untuk mencapai impak pekerjaan dan pendidikan yang besar bagi individu yang ingin meningkatkan kemahiran diri. Usaha bersama ini bertujuan memanfaatkan kuasa AI dan teknologi lain, yang akhirnya dapat meningkatkan hasil ekonomi tenaga kerja.

Program AI TEACH untuk ASEAN bertujuan memberikan latihan kecekapan AI kepada 6,200 pendidik Teknologi Pendidikan dan Latihan Vokasional (TVET) di ASEAN, dengan fokus kepada Indonesia dan Malaysia. Dengan menggunakan Microsoft AI Trainer Toolkit, program ini akan memperkasakan pendidik untuk mengajar konsep AI dan memperkenalkan Microsoft dan LinkedIn Career Essentials in Generative AI kepada pelajar, membolehkan mereka mendapat kemahiran penting untuk menyiapkan dan memperoleh sijil.

Dr. Piti Srisangnam, Pengarah Eksekutif Yayasan ASEAN, menyatakan rasa gembiranya terhadap kerjasama ini, dengan menekankan peranannya dalam menyelaraskan matlamat Masterplan Digital ASEAN 2025, dengan berkata “Program AI TEACH untuk ASEAN adalah bukti komitmen kami untuk memperkasakan belia, meningkatkan kemahiran mereka, dan meletakkan mereka sebagai pemangkin kemajuan wilayah. Dengan memperkasakan inovasi dan memberikan kemahiran AI yang praktikal, kami bertujuan memberikan sumbangan yang besar terhadap pertumbuhan ekonomi dan teknologi ASEAN.”

Matlamat akhir program AI TEACH untuk ASEAN adalah untuk membantu 400,000 individu di Indonesia dan Malaysia mendapat peluang pekerjaan dan pendidikan yang lebih baik sambil membawa perubahan positif kepada sistem TVET dengan mengintegrasikan kemahiran AI untuk selaras dengan keperluan industri yang berubah.

Program ini akan mencapai matlamat ini dengan melaksanakan beberapa aktiviti utama. Aktiviti pertama adalah latihan guru TVET di seluruh sepuluh negara ASEAN melalui kerjasama dengan Mesyuarat Pegawai Tinggi Pendidikan ASEAN dan Sekretariat ASEAN, memastikan perhatian dan sokongan kerajaan. Di Indonesia dan Malaysia, pengajar TVET akan menyalurkan latihan kemahiran AI kepada pelajar melalui MOU dengan TVET.

Menyokong latihan guru, satu hackathon peringkat negara akan dilaksanakan di Indonesia dan Malaysia, membawa kepada hackathon serantau yang dianjurkan di Indonesia, yang bertujuan memperkasakan semangat inovasi di kalangan pengajar untuk mengintegrasikan kepakaran mereka dalam AI Generatif ke dalam kaedah pengajaran. Akhirnya, satu mesyuarat dasar TVET serantau mengenai kemahiran AI juga akan diadakan untuk menjemput pembuat dasar, pakar AI, dan pertubuhan bukan kerajaan berkongsi pengalaman dan amalan terbaik.

Andrea Della Mattea, Presiden Microsoft ASEAN, berkongsi pandangannya mengenai kuasa transformasi teknologi untuk mencipta masa depan yang lebih baik untuk semua. “Dalam era baru AI ini, AI adalah alat yang sangat berkuasa yang akan mentransformasikan produktiviti setiap individu, setiap organisasi, dan setiap industri. Ia boleh menyelesaikan beberapa cabaran terbesar dunia dengan membangunkan inovasi yang luar biasa. Melalui kerjasama ini, kami ingin memperkasakan pendidik untuk menjadi berkesan dalam meningkatkan kemahiran pelajar, memberikan peluang kepada mereka untuk berjaya.”

Dalam kerjasama rapat dengan Microsoft, Yayasan ASEAN akan membantu menyelia pelaksanaan program AI TEACH untuk Indonesia dan Malaysia yang akan diterajui oleh Yayasan Plan International Indonesia (YPII) dan Inisiatif Biji-biji dengan pendekatan bertempat-tempat untuk memenuhi keperluan dan konteks unik setiap negara.

Walaupun YPII dan Inisiatif Biji-biji mengetuai program di Indonesia dan Malaysia masing-masing, Yayasan ASEAN akan memberi tumpuan untuk menganjurkan mesyuarat dasar serantau mengenai Kemahiran AI dan hackathon serantau.

[1] Kearney. 2020. Al is integral to Southeast Asia’s future, but it is still in an early stage. Retrieved from:
 

 

About the ASEAN Foundation

Tiga puluh tahun selepas penubuhan ASEAN, pemimpin ASEAN menyedari bahawa: masih terdapat ketidaksetaraan kemakmuran yang tidak memadai, kesedaran ASEAN dan hubungan di kalangan rakyat ASEAN. Atas kebimbangan ini, pemimpin ASEAN menubuhkan Yayasan ASEAN di Jakarta, Indonesia, pada Sidang Kemuncak ASEAN ke-30 di Kuala Lumpur, Malaysia, pada 15 Disember 1997. Yayasan ASEAN adalah sebuah organisasi oleh dan untuk rakyat ASEAN. Yayasan ini wujud kerana satu visi: membina Masyarakat ASEAN yang kohesif dan makmur. Sebagai badan ASEAN, Yayasan ini diberi tugas untuk menyokong ASEAN terutamanya dalam mempromosikan kesedaran, identiti, interaksi, dan pembangunan rakyat ASEAN.

About Microsoft

Microsoft (Nasdaq “MSFT” @microsoft) adalah syarikat pemimpin dalam platform dan produktiviti untuk dunia berasaskan mobile-first, cloud-first, dan misinya adalah untuk memberdayakan setiap individu dan setiap organisasi di planet untuk mencapai lebih banyak.

NOTA UNTUK PENYUNTING

Untuk pertanyaan media dan maklumat lanjut, sila hubungi:
Anthoni Octaviano, Yayasan ASEAN,

Artikel ini disediakan oleh pembekal kandungan pihak ketiga. SeaPRwire (https://www.seaprwire.com/) tidak memberi sebarang waranti atau perwakilan berkaitan dengannya.

Sektor: Top Story, Berita Harian

SeaPRwire menyampaikan edaran siaran akhbar secara masa nyata untuk syarikat dan institusi, mencapai lebih daripada 6,500 kedai media, 86,000 penyunting dan wartawan, dan 3.5 juta desktop profesional di seluruh 90 negara. SeaPRwire menyokong pengedaran siaran akhbar dalam bahasa Inggeris, Korea, Jepun, Arab, Cina Ringkas, Cina Tradisional, Vietnam, Thai, Indonesia, Melayu, Jerman, Rusia, Perancis, Sepanyol, Portugis dan bahasa-bahasa lain.